oleh

Ingin Kembangkan Kawasan Timur Indonesia, Wagub Sulsel Akan Lakukan Ini

MAKASSAR, INIKATA.com – Wakil Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman menghadiri Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) regional Sulawesi tahun 2019.

Pembukaan Musrenbang Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) 2020 Provinsi Sulawesi Utara di Hotel Sintesa Peninsula Manado, Jalan Jenderal Sudirman, Gunung Wenang Pinaesan, Manado, Sulawesi Utara.

Acara ini mengangkat tema Peningkatan Infrastruktur untuk Pembangunan Sumber Daya dan Penguatan Ekonomi Wilayah Sulawesi.

Andi Sudirman dalam sambutannya mengatakan, seharusnya semua pihak di Sulawesi ini harus saling mengetahui keunggulan potensi yang dimiliki. Dengan demikian, kita bisa melakukan sinergi antar daerah.

Ia juga memaparkan beberapa point yang diusulkan ke pusat untuk mendapatkan porsi pembiayaan di Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN).

Diantaranya, instalasi kabel bawah laut untuk memenuhi kebutuhan listrik 314 pulau, irigasi untuk 250 ribu hektare sawah tadah hujan di sekitar sungai dan danau, serta infrastruktur daerah terisolir dan jembatan.

“Industri hilir untuk komoditi unggulan seperti kakao, padi, kopi dan lainnya, kebutuhan dasar penduduk kepulauan, tol lintas provinsi Sulawesi, serta penanganan kemiskinan dan stunting khususnya keluarga miskin desil satu agar free akses kesehatan dan kebutuhan pokok,” terangnya.

Alumni Teknik mesin itu menjelaskan, secara letak geografis Sulawesi ini adalah sebagai hub di kawasan Indonesia Timur dan tentunya, peran aktif kita sebagai call center untuk pengembangan di kawasan timur Indonesia.

“Dimana sekarang ini, jika di Sulsel ingin mengekspor bisa Direct Call Makassar-Eropa-Amerika dan Asia. Sehingga kapal-kapal ekspor itu tidak perlu lagi transit di Surabaya. Tapi bisa dari Pelabuhan Makassar langsung ke Amerika, Eropa dan Asia,” ucap Andi Sudirman yang disambut tepuk tangan meriah dari peserta musrenbang yang hadir.

Menurutnya, direct call ini bisa mengurangi transit time, cost per container USD200-500 serta waktu pengiriman hingga 40-50 persen durasi.

Ia juga menjelaskan, prioritas pembangunan daerah di Sulsel sejalan dengan RKPD tahun 2020. Dimana, fokus pemantapan sumber daya manusia yang berkualitas dan peningkatan pemerataan infrastruktur yang ada di Sulsel.

Menurut Andi Sudirman, prioritas pembangunan daerah itu dapat diwujudkan dengan adanya sinkronisasi dan sinergitas kebijakan perencanaan pembangunan.

“Harus ada sinkronisasi kebijakan perencanaan mulai dari pusat, daerah provinsi, kabupaten/kota dalam pencapaian tujuan pembangunan nasional,” pungkasnya. (Hendrik)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed